going back to work after bersalin

Assalamualaikum Wr.Wb


Hallo para readers.. ketemu lagi nih kita .....pada kangen kan sama author.... ( Pede Bener ya author yang satu ini ), author mau curhat nih para readers .. mungkin disini ada yang senasib sama author yang baru jadi mommy muda, lagi galau mau tetep working atau jadi mompreneur atau jadi ibu rumah tangga aja ? hmm....

at first saya disini manggil readers mommy aja ya, soalnya yang mau saya bahas tentang mommy- mommy after persalinan, untuk para bapak - bapak, om - om, sama bujangan yang ikutan baca...saya persilahkan semoga jadi pencerahan buat ngadepin mommy - mommy , yang kata para lelaki wanita itu rumit...hehehehe.. ( Padahal mommy-mommy itu sederhana, ).mungkin nanti author bahas tentang mommy and daddy... ok..skip...n lets go... dengarkan curhatku tentang diriku ...( bacanya sambil nyanyi ala vierra ya mommy - mommy )



Desember 2016

sudah seminggu setelah meliburkan diri dari dunia pegajaran, usia kandungan author yang sudah menginjak 9 bulan blm juga ada tanda - tanda akan melahirkan atau mules. lalu pada tanggal yang sudah di tentukan, author pergi menemui dokter untuk memeriksa kandungan author, Allhamdulilah kandungannya sehat walafiat, tetapi si calon bayi blm masuk ke panggul, akhirnya di kasih rentang waktu selama seminggu, jika masih blm ada kontraksi , mau tidak mau dan suka tidak suka author harus di induksi, Induksi apa sih author ?? nih author jelasin yah, 

Induksi adalah proses untuk merangsang kontraksi rahim sebelum kontraksi alami terjadi dengan tujuan mempercepat proses persalinan. Prosedur ini tidak dapat dilakukan sembarangan karena mengandung lebih banyak risiko dibandingkan persalinan normal ( alodokter.com).

seminggu setelahnya, karena tidak ada tanda - tanda kontraksi, akhirnya author di Induksi selama 14 jam, Please y mommy jangan tanya rasa induksi kya apa..hehehehe... karena setelah 14 jam hanya sampai pembukaan 1, maka dokter memberikan rujukan di operasi caesar. 

2 bulan setelah lahiran dan mulai tahun ajaran baru, author galau segalau-galaunya, apa author harus nguli lagi atau tetep ngurusin si baby, yang bikin author galau itu karena si bayi adalah bayi asi. kalau secara naluriah, seorang ibu pasti sangat ingin dirumah, mengurus bayi, membuat masakan untuk suami, tetapi tak semua keinginan sejalan dengan keadaan dan mengharuskan si mommy ikut bekerja mencari tambahan agar dapur tetap ngebul. begitupun author, bukan keinginan author juga ya mom untuk bekerja, ingin author mah cuti selama 2 tahun sampe anak lepas dari asi. 



karena keadaan akhirnya author cari - cari cara, gimana si baby masih bisa tetep minum asi, dan author masih bisa tetep nguli. setelah author baca banyak artikel , author nemuin caranya yaitu dengan cara asinya di perah ( ya mommy, sekarang bukan sapi aja yang bisa diperah, tapi mommy juga ). berikut cara penyimpanan menurut alodokter.

Waktu Penyimpanan

Penyimpanan ASI perah sebaiknya disesuaikan dengan penggunaannya. ASI yang akan digunakan beberapa hari kemudian, lebih baik dimasukkan ke dalam bagian lemari pendingin yang tidak akan membuat beku.
ASI perah dapat disimpan mulai dari beberapa jam hingga beberapa bulan, tergantung dari suhu penempatannya.
Berikut prinsip penyimpanan ASI yang harus diketahui :
  • ASI perah tahan hingga 6 jam jika ditaruh pada suhu ruangan sekitar 25 derajat celcius.
  • ASI perah tahan hingga 24 jam, saat disimpan dalam boks pendingin yang ditambahkan dengan tambahan kantung es (ice pack).
  • ASI perah tahan sampai 5 hari, ketika ditaruh pada kulkas bagian lemari pendingin dengan suhu minimal 4 derajat celcius.
  • ASI perah tahan hingga 6 bulan pada freezer dengan suhu 18 derajat celcius dibawah titik beku 0 derajat celsius.
Hanya saja perlu diingat, proses pembekuan ASI perah kemungkinan menghilangkan beberapa zat yang penting untuk menghalau infeksi pada bayi. Semakin lama penyimpanan ASI perah, baik didinginkan maupun dibekukan, akan menghilangkan kandungan vitamin C pada ASI. Meski demikian, ASI perah yang sudah dibekukan itu, nilai gizinya masih jauh lebih baik dibandingkan susu formula.

akhirnya satu masalah author teratasi ya mommy, sedikit lebih lega si baby masih bisa minum asi walaupun dalam hati author tak rela meninggalkan si baby kerja, tapi life must go on kan...
itu dulu ya mommy , nanti kita lanjut lagi ke post berikutnya.
Terima kasih.

Wassalamualaikum Wr.Wb.



Share this:

CONVERSATION

27 komentar:

  1. Aku dulu pas kuliah juga mompa asi trus disimpen di kulkas, emang sih rempong. Tapi alhamdulillah anak2 bisa full ASI dua2nya.

    ReplyDelete
  2. Wah sama kita bund 😍😍.. rempong sedikit gapapa ya bund.. yg pnting sudah memberikan hasil yg maksimal untuk si baby😋😋😋

    ReplyDelete
  3. Aku banget... Jangan ditanya kenapa tetep kerja, hehehe yang terpenting asi tetep tercukupi. Hidup mamak asi

    ReplyDelete
  4. aq juga lagi galau bgt ini brenti kerja apa ga usia hamil 6bulan lagi masa jenuh bgt ama suasana kerja tapi mash butuh pemasukan extea

    ReplyDelete
    Replies
    1. Tetap semangat mba... you never walk alone.. hehehe

      Delete
  5. Aku jg pernah ngalamin perah asi di kantor. malahan di toilet pula. Krn pada saat itu (tahun 2008) belum gencar bgt yg namanya perusahaan kudu nyediain tempat buat para mommy2 memerah asinya. Alhasil di dlm toilet deh. Tp walaupun begitu ttp semangat. Dan akhirnya lulus deh aku kasih asi eksklusif selama 6 bulan full buat anak pertama aku...

    Semangat terus ya bun...

    Utk perempuan yg ttp bekerja walaupun ada anak2 dirumah aku pribadi ttp appreciate mereka kok. Malahan lebih taugh. Bisa ada di 2 dunia karier dan dirumah. Asalkan bs balance ya why not. Terlepas dr alasan bekerja krn sesuatu kondisi yg mengharuskan mereka harus bekerja, mereka ttp aja hebat. Sama hebatnya demgan mommy2 yg dirumah juga. Bravoooo

    ReplyDelete
    Replies
    1. bravoo... ditempat kerja aq blm ada bund, buat mommy perah asinya, jadi aq kalau mau perah di mushola....hehehe...

      Delete
    2. Wow... padahal udah lebih dari 7tahun ya sejak aku merah asi di kantor tp masihjuga belum disediakan tempat khusus utk para ibu2 yang menyusui utk memerah asi nya. Mungkin karena di kampus kali ya.. Tapi yang penting semangat merah asi ttp ada ya bun walaupun di musholla. Masih mendinglah daripada aku di toilet. Hehehehe... salam buat anaknya ya bun. semoga selalu sehat..

      Delete
    3. iya mungkin bund...kami sih para mommy lagi mengajukan..tapi blm di acc.. mungkin takut jadi tempat gosip x ya... maklum lah emak2..kalau lagi ngumpul.. suka lupa ngajar..hehehhehe.. aminnn

      Delete
  6. Aku juga dapat induksi waktu persalinan anak pertama, sakitnya aja yg dapat, anaknya lama keluarnya, alhamdulillah aku msh dpt bersalin normal walau lama.

    ReplyDelete
    Replies
    1. wah keren bund.. aku mah ga kuat..akhirnya dokter nyaranin cesar.

      Delete
  7. Okey mak...jadi ga kendala ya Punya banyak anak...asi tercukupi..byk anak byk rezeki..😂😂

    ReplyDelete
  8. Hebatt...ASI tetap menjadi pilihan utama ya mom...do'akan saya segera diamanahi anak kedua dan bisa lahiran secara normal ��

    ReplyDelete
  9. Wih bisa jadi refrensi aq nih kebetulan untuk pertama kalinya pasti kerja after bersalin makash ilmu nya teh hehehhe

    ReplyDelete
    Replies
    1. sma2 mba ..hehehe.. qta saling berbagi.

      Delete
    2. Saya pun begitu mba, pump asi di sela sela kerja, kadang repot ketika tetiba si pompa lupa dibawa atau botol asinya yang malah lupa kebawa.

      Delete
    3. huhuuhu.. aq pernah mommy fitry farin.. buru2 gojek suruh nganterin kkampus

      Delete
  10. btw..jadi berfikir melanglang ke depan hehe...masalah per asi an harus banyak tahu nih, makasih ya muna...

    ReplyDelete
    Replies
    1. semangat jeng anita, semoga disegerakan.. tetap berusaha ya

      Delete
  11. Hebat walaupun bekerja tapi tetap semangat untuk mengASIhi :)

    ReplyDelete
    Replies
    1. mencoba memberikan yang terbaik bunda, karena sudah ada di al-quran serta hadistnya.

      Delete